|

Panglima TNI Tolak Kunjungan KSAD Australia.


Panglima TNI Gatot Nurmantyo


REPORTASEGLOBAL.COM - Panglima TNI Gatot Nurmantyo secara tegas menolak rencana kunjungan Chief of Army Australia ke Indonesia dalam rangka menyampaikan permohonan maaf Australia terkait kurikulum dan perilaku anggota militernya.

Sebelumnya, Panglima TNI mengirim surat kepada petinggi militer Australia terkait penghentian sementara kerja sama pertahanan kedua negara.

"Mereka akan menugaskan Chief of Army-nya ke Indonesia, itu KSAD-nya mereka lah, tetapi saya stop dulu. Setelah investigasi saja," kata Gatot di Menara Bidakara, Jakarta, Kamis (5/1/2017).

Dia menjelaskan, ‎banyak hal yang dialami pasukan khusus yang dikirim Indonesia untuk mengajar prajurit Australia. Di antaranya mendiskreditkan Indonesia, termasuk ideologi Pancasila.

Yang paling menyakitkan, menurut Gatot, saat diajarkan Bahasa Indonesia, prajurit Australia memplesetkan Pancasila menjadi Pancagila. Padahal, TNI selama ini dididik untuk menjunjung tinggi ideologi negara yaitu Pancasila.

Untuk menindaklanjuti hal itu, militer Australia berjanji akan menggelar investigasi dan telah menghentikan kurikulum yang mendiskreditkan Indonesia.

"‎Pendidikan ini diberhentikan dulu. Yang lain kita evaluasi lagi. Saya tidak akan ke Australia, kemudian menunggu dari hasil investigasi. Semuanya kita evaluasi lagi," papar Gatot.(rg1/ekstro)

Komentar Anda

Berita Terkini