|

PT. Rapala Sengsarakan Rakyat Aceh

Aktivis PAKAR Aceh, Bambang Herman (Baju hitam), bersama warga setempat, mengunjungi demonstran yang ditahan.

Anggota DPD-RI Facrul Razi, didesak Turun Tangan.

REPORTASEGLOBAL.COM-  Masyarakat Aceh Tamiang yang menjadi korban konflik  sengketa lahan perkebunan 114 hektar dengan PT.Rapala, hingga kini masih mendekam di hotel prodeo.  10 dari 12 orang demonstran yang didakwa melakukan  pengrusakan atas aset perusahaan perkebunan itu dijebloskan ke lapas kabupaten Aceh Tamiang , sedangkan  2 orang lainnya mendekam di lapas kota Langsa.

Koordinator Lapangan Pusat Analisis Kajian dan Advokasi Rakyat Aceh Kabupaten Aceh Tamiang,Bambang Herman mendesak Anggota DPD Ri, Fachrurrazi, untuk dapat memperjuangkan nasib ke 12 warga masyarakat Kabupaten Aceh Tamiang yang sudah lebih dari satu tahun berada didalam sel itu.Senator Aceh itu juga didesak segera melakukan upaya mediasi demi menuntaskan persoalan sengketa yang tak berkesudahan itu serta memperjuangkannya ditingkat nasional.

” Kedua belas demonstran itu sudah ditahan sejak tahun 2015. Mereka sudah garap lahan itu sejak tahun 1943,jauh sebelum pendudukan PT Rapala Tahun 1980, di tanah Muda Sedia Negeri Aceh Tamiang " Ungkap aktivis PAKAR Aceh ini, Sabtu (5/8).

Bambang menilai, konflik lahan yang telah berlangsung sejak 2014 itu, justeru memakan korban rakyat kecil,Bahkan mirisnya lagi, mereka yang memperjuangkan haknya malah dijebloskan ke penjara.

"Sangat di khawatiran, jika perlawanan rakyat ini menjadi pemicu konflik baru di Aceh, akibat ulah perusahaan perkebunan itu " tegas aktivis Aceh yang dikenal sangat lantang ini.

Persoalan perampasan lahan rakyat, telah menimbulkan banyak perselisihan bahkan konflik berdarah diberbagai daerah, sedangkan pemerintah dinilai abai terhadap solusi yang adil bagi masyarakat.

Bambang memaparkan, Kehadiran PT. Rapala di Aceh Tamiang, dianggap hanya menimbulkan masalah bagi masayarakat setempat. Sedangkan keuntungannya dinikmati hanya oleh segelintir orang.(yopi/rg1/WR)
Komentar Anda

Berita Terkini